Maxima

Logo MAXIMA Group-01
0811 9009 0901

WhatsApp Number

Powered by Langgeng Perkasa Group

South Jakarta

Our Office

Logo MAXIMA Group-01

Main menu

0811 9009 0901

WhatsApp Number

PJK3 Pengertian, Syarat, dan Pendaftarannya

PJK3 : Pengertian, Syarat, dan Pendaftarannya

PJK3 adalah singkatan dari Program Jaminan Kesehatan Kerja, yang merupakan program yang dirancang untuk melindungi kesehatan dan keselamatan karyawan di tempat kerja. Program ini berlaku di Indonesia dan diatur oleh Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.

PJK3 bertujuan untuk memastikan bahwa lingkungan kerja aman dan sehat bagi karyawan, sehingga dapat mencegah terjadinya kecelakaan kerja, penyakit akibat kerja, dan meningkatkan kesejahteraan karyawan. PJK3 meliputi berbagai hal, seperti pemeriksaan kesehatan, pelatihan keselamatan, pengendalian lingkungan kerja, dan pengawasan terhadap kegiatan di tempat kerja.

Salah satu unsur penting dari PJK3 adalah pemeriksaan kesehatan, yang dilakukan untuk memastikan bahwa karyawan dalam kondisi sehat dan tidak terkena penyakit akibat kerja. Pemeriksaan kesehatan ini biasanya dilakukan secara berkala, tergantung pada risiko kesehatan yang mungkin dihadapi oleh karyawan di tempat kerja. Pemeriksaan kesehatan ini dapat mencakup pemeriksaan fisik, tes laboratorium, dan evaluasi kesehatan secara menyeluruh.

Selain itu, PJK3 juga meliputi pelatihan keselamatan, yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran karyawan terhadap risiko keselamatan di tempat kerja dan cara mengurangi risiko tersebut. Pelatihan keselamatan dapat mencakup berbagai hal, seperti penggunaan alat pelindung diri, teknik pengangkatan yang benar, dan cara menghindari kecelakaan kerja.

Syarat-syarat PJK3

Untuk melaksanakan Program Jaminan Kesehatan Kerja (PJK3), perusahaan atau pengusaha di Indonesia harus memenuhi beberapa persyaratan yang telah ditetapkan oleh Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja dan peraturan-peraturan yang terkait. Berikut adalah beberapa syarat PJK3 yang harus dipenuhi:

1. Memiliki dokumen-dokumen legal:

Perusahaan harus memiliki dokumen-dokumen legal yang dibutuhkan, seperti Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP), Tanda Daftar Perusahaan (TDP), dan Surat Izin Usaha Industri (SIUI).

2. Mempunyai sumber daya manusia yang cukup:

Perusahaan harus mempunyai sumber daya manusia yang cukup untuk melaksanakan program PJK3. Hal ini mencakup tenaga medis dan tenaga ahli keselamatan kerja.

3. Melaksanakan pemeriksaan kesehatan:

Perusahaan harus melakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala terhadap karyawan. Pemeriksaan kesehatan ini harus dilakukan oleh tenaga medis yang terlatih dan menggunakan alat-alat medis yang memadai.

4. Melaksanakan pelatihan keselamatan kerja:

Perusahaan harus memberikan pelatihan keselamatan kerja kepada karyawan, baik karyawan baru maupun yang sudah bekerja. Pelatihan ini harus mencakup pengetahuan tentang bahaya kerja, teknik pengendalian bahaya, dan penggunaan alat pelindung diri.

5. Memiliki peralatan keselamatan kerja:

Perusahaan harus menyediakan peralatan keselamatan kerja yang memadai dan memenuhi standar keselamatan kerja yang berlaku. Peralatan ini meliputi alat pelindung diri, alat pemadam kebakaran, alat tanggap darurat, dan peralatan keselamatan lainnya.

6. Menyediakan lingkungan kerja yang aman dan sehat:

Perusahaan harus menyediakan lingkungan kerja yang aman dan sehat bagi karyawan. Hal ini mencakup pengendalian debu, suara, cahaya, bahaya kimia dan biologis, serta tata letak dan desain tempat kerja yang aman.

7. Mengembangkan prosedur dan aturan keselamatan kerja:

Perusahaan harus mengembangkan prosedur dan aturan keselamatan kerja yang jelas dan terperinci, serta memastikan bahwa karyawan memahami dan mematuhi aturan tersebut.

8. Melakukan pengawasan terhadap kegiatan di tempat kerja:

Perusahaan harus melakukan pengawasan terhadap kegiatan di tempat kerja untuk memastikan bahwa karyawan melaksanakan tugas-tugasnya sesuai dengan prosedur dan aturan keselamatan kerja yang telah ditetapkan.

Dalam menjalankan program PJK3, perusahaan juga harus mengikuti peraturan dan standar keselamatan kerja yang berlaku, serta selalu mengikuti perkembangan dan inovasi teknologi yang dapat membantu meningkatkan keselamatan kerja.

Lingkup PJK3

Lingkup PJK3 atau Penjaminan Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah bidang yang berkaitan dengan upaya untuk menjaga keselamatan dan kesehatan kerja di tempat kerja. PJK3 bertujuan untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja dengan melibatkan semua pihak yang terkait, seperti pengusaha, karyawan, dan pemerintah.

Lingkup PJK3 meliputi berbagai aspek yang berkaitan dengan keselamatan dan kesehatan kerja, seperti identifikasi dan evaluasi risiko, pengendalian risiko, program pelatihan dan pengembangan karyawan, penerapan prosedur kerja yang aman, pemeriksaan kesehatan karyawan, dan pengelolaan kecelakaan kerja.

Dalam praktiknya, Lingkup PJK3 dapat diterapkan di berbagai jenis industri, termasuk industri manufaktur, pertambangan, konstruksi, perikanan, pertanian, dan sebagainya. Lingkup PJK3 juga terkait dengan peraturan dan standar yang berlaku di masing-masing industri, seperti Undang-Undang Ketenagakerjaan, Peraturan Menteri Ketenagakerjaan, dan Standar Nasional Indonesia.

Dengan menerapkan Lingkup PJK3 dengan baik, diharapkan dapat meningkatkan produktivitas, kualitas, dan kepuasan kerja karyawan, serta meminimalisir risiko kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

maximagroup.co.id webinar pra pelatihan ak3uKlik pada gambar untuk Pendaftaran Webinar

This will close in 20 seconds

Open chat
Diskusi dengan kami
Diskusi langsung dengan kami via Chat Whatsapp