Maxima

Logo MAXIMA Group-01
0811 8509 001

WhatsApp Number

Powered by Langgeng Perkasa Group

South Jakarta

Our Office

Logo MAXIMA Group-01

Main menu

0811 9009 0901

WhatsApp Number

MANAJEMEN RISIKO

Cara Manajemen Risiko ISO 9001:2015

Manajemen risiko adalah pendekatan sistematis dan strategis untuk mengidentifikasi, mengevaluasi, mengendalikan, dan mengelola risiko-risiko yang dapat mempengaruhi tujuan atau hasil dari suatu organisasi, proyek, atau kegiatan.

Seberapa Penting Manajemen Risiko?

Proses ini menjadi salah satu hal penting karena membantu organisasi mencapai tujuan mutu, meminimalkan ketidakpastian, dan meningkatkan kinerja mereka secara keseluruhan. Beberapa tujuan utama dari proses ini adalah pencegahan masalah, kepatuhan terhadap standar, dan meningkatkan efisiensi operasional.

Manajemen Risiko dalam ISO 900:2015

Dalam konteks ISO 9001, manajemen risiko menjadi pendekatan yang terintegrasi untuk mengidentifikasi, mengevaluasi, mengendalikan, dan mengelola risiko yang dapat memengaruhi pencapaian tujuan mutu dalam sebuah organisasi. ISO 9001:2015, yang merupakan standar internasional untuk QMS, memasukkan pendekatan berbasis risiko yang diperbarui ke dalam kerangka kerjanya.

Langkah-Langkah dalam Manajemen Risiko, Identifikasi dan Kelola Risiko

Identifikasi Risiko

Mengenali potensi risiko yang mungkin memengaruhi kualitas produk atau layanan, baik dari dalam maupun luar organisasi.

Analisis Risiko

Menganalisis seberapa serius dan seberapa sering risiko-risiko tersebut dapat terjadi.

Penilaian Risiko

Menilai tingkat risiko dengan mempertimbangkan dampak dan probabilitasnya.

Perencanaan Respons Terhadap Risiko

Mengembangkan strategi untuk mengatasi risiko, seperti tindakan pencegahan atau mitigasi.

Baca juga: 11 Pekerjaan yang Membutuhkan Sertifikasi ISO 9001:2015

Implementasi Respons Terhadap Risiko

Melaksanakan rencana respons terhadap risiko yang telah ditetapkan.

Pemantauan Risiko

Memantau secara berkala risiko dan mengukur efektivitas langkah-langkah respons terhadap risiko.

Komunikasi Risiko

Berkomunikasi tentang risiko kepada semua pihak terkait agar pemahaman tentang risiko tetap konsisten.

Perbaikan Berkelanjutan

Melakukan peninjauan dan perbaikan berkelanjutan untuk meningkatkan efektifitasnya.

Manajemen risiko dapat diterapkan di berbagai bidang, termasuk dalam bisnis, proyek, keuangan, lingkungan, teknologi informasi, kesehatan, keselamatan kerja, dan banyak lagi. Proses ini membantu organisasi untuk menjadi lebih adaptif terhadap perubahan lingkungan bisnis, menjaga kualitas produk atau layanan, dan mencapai tujuan mutu dengan lebih baik. Selain itu, ini juga menjadi persyaratan yang diperlukan dalam standar ISO 9001:2015 untuk sistem manajemen mutu.

Baca juga: Manajemen Kesehatan Karyawan

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Diskusi dengan kami
Diskusi langsung dengan kami via Chat Whatsapp