pelatihan tkpk tingkat 1

Pelatihan TKPK Tingkat 1

TKPK adalah Tenaga Kerja Pada Ketinggian, bekerja pada ketinggian (Working at Height) mempunyai potensi yang besar, jatuh dari ketinggian yang dapat menyebabkan cidera, kematian, dan perlambatan operasional seperti yang ditunjukan oleh Matthew Hall dalam artikelnya OH&S, “Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS, cedera objek yang dijatuhkan rata-rata terjadi setiap sepuluh menit.

Plus, bahkan jika tidak ada yang¬†terkena benda jatuh, mengambil alat yang jatuh dapat menyebabkan penundaan produksi yang membuat frustrasi”. Matthew berpendapat bahwa untuk mengurangi jumlah insiden yang terkait dengan bekerja di ketinggian, para profesional keselamatan perlu serius dalam mengelola faktor manusia. Itu karena ketika orang bekerja di ketinggian, mereka memiliki margin kesalahan yang sangat kecil.

Karena faktor manusia dapat mempengaruhi risiko terjadinya suatu insiden, kemampuan tempat kerja untuk mengurangi efek faktor manusia dapat membuat perbedaan antara apakah seseorang terluka parah atau tidak.

Jika ada satu kesimpulan dari artikel ini, itu adalah bahwa mengatasi bahaya faktor manusia itu penting dalam pengaturan tempat kerja apa pun, tetapi itu sangat diperlukan bagi karyawan yang bekerja di ketinggian. Matius berpendapat bahwa:

“Bagi orang-orang yang bekerja di ketinggian, mengelola faktor manusia secara efektif dapat memiliki efek positif dua kali lipat. Pertama, mengelola faktor-faktor ini dapat menghentikan perosotan ke dalam kepuasan penuh. Kedua, ini dapat membantu mengurangi bahaya tambahan yang ditimbulkan oleh faktor manusia, tidak peduli apa tingkat kepuasan dan normalisasi risiko telah ditetapkan”.

Oleh karenanya pengurus atau pun manajemen perlu mempertimbangkan pemakaian metode dengan memperhatikan aspek efektifitas dan risiko baik yang bersifat finansial dan non finansial, Aspek risiko akan bahaya keselamatan dan kesehatan kerja harus menjadi perhatian utama semua pihak di tempat kerja.

Hal ini selain untuk memberikan jaminan perlindungan keselamatan dan kesehatan kerja bagi tenaga kerja,juga sangat terkait dengan keselamatan asset produksi. Undang-undang No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja mengamanatkan bahwa pengurus wajib menunjukkan dan menjelaskan pada tiap tenaga kerja tentang kondisi dan bahaya di tempat kerja, alat pengaman dan alat pelindung yang diharuskan, alat pelindung diri dan cara serta sikap yang aman dalam melakukan pekerjaan.

Untuk perusahaan yang secara teratur melakukan pekerjaan di ketinggian, ada tiga bidang utama yang perlu dipertimbangkan untuk mulai mengelola faktor manusia dengan benar. Asalkan di sini adalah ikhtisar singkat, tetapi seperti halnya masalah keselamatan yang kompleks, organisasi harus melakukan studi mendalam tentang situasi mereka saat ini dan membandingkannya dengan praktik terbaik faktor manusia, di bawah bimbingan konsultan keselamatan yang berpengalaman.

Melatih Karyawan tentang Faktor

Manusia Karyawan yang secara teratur bekerja di ketinggian tidak perlu diberitahu bahwa jatuhnya hal yang buruk bagi kesehatan mereka. Apa yang kurang jelas adalah faktor-faktor yang dapat berkontribusi pada kejatuhan dan kemungkinan sebenarnya dari suatu insiden terjadi.

Orang-orang secara kronis melebih-lebihkan kemampuan mereka sendiri dan cenderung meremehkan bahaya terburu-buru, penyakit, kebingungan, dan faktor-faktor lain, sambil menggelembungkan kemampuan pribadi mereka untuk mengatasi faktor-faktor ini.

Ikuti pelatihan faktor manusia, yang dapat mengkalibrasi ulang persepsi pekerja tentang risiko dan pemahaman tentang keadaan mental dan fisik yang dapat membahayakan keselamatan mereka. Idealnya, ini akan memberi karyawan rasa kesadaran situasional pribadi yang lebih kuat ketika mereka mulai bekerja di atas permukaan tanah.

Tujuannya adalah untuk memberi pekerja kemampuan untuk mengenali faktor manusia secara real time dan kemudian menyesuaikan tindakan mereka sesuai dengan itu untuk memperhitungkan perbedaan sementara dalam kemampuan mereka.

Sama seperti seseorang akan mengambil langkah ekstra untuk tetap terjaga ketika mereka berada di tengah-tengah perjalanan panjang dan menyadari bahwa mereka kelelahan, penting untuk memberi pekerja serangkaian teknik yang akan membantu mereka memperhatikan ketika faktor manusia membuat mereka kurang aman dan kemudian mengambil tindakan untuk menghindari insiden yang berpotensi bencana.

Baca Juga : Pelatihan TKBT Tingkat 1

Mendidik Supervisor tentang Mengelola Supervisor Faktor

Manusia dan manajer langsung adalah roda gigi yang menghubungkan niat organisasi dan tindakan pekerja. Dengan demikian, mereka adalah pendorong penting tidak hanya produksi tetapi juga menjaga keselamatan pekerja ketika mereka menyelesaikan sesuatu. Dalam banyak kasus, mereka mewakili kesempatan terakhir untuk check-in dengan orang-orang sebelum mereka mulai bekerja di ketinggian.

Pertimbangkan kasus seorang pekerja yang tampak kurang tidur karena mereka memiliki anak baru di rumah. Seorang supervisor yang tahu tentang faktor risiko manusia lebih cenderung mengenali bahaya yang ditimbulkannya kepada pekerja.

Atasan yang sama juga akan berada di posisi yang lebih baik untuk campur tangan untuk mengurangi risiko, baik dengan menyesuaikan kondisi kerja karyawan atau dengan mengingatkan mereka tentang masalah keselamatan utama yang mungkin mereka lupakan karena mereka lelah.

Supervisor dapat memberikan penyegaran berkala tentang menangani faktor manusia dalam bentuk pembicaraan kotak alat dan percakapan yang berfokus pada keselamatan lainnya. Mereka juga dapat memfasilitasi diskusi di antara rekan kerja tentang skenario di mana mereka menghadapi faktor risiko manusia di tempat kerja.

Berbagi pengalaman dunia nyata dari teman sebaya ke teman sebaya adalah salah satu cara terbaik untuk membantu menjaga kesadaran faktor manusia di depan pikiran orang. Ini juga merupakan cara yang baik untuk berbagi taktik yang efektif dan relevan dengan konteks untuk tetap aman ketika keadaan mental dan fisik berkonspirasi untuk meningkatkan risiko bekerja di ketinggian.

Identifikasi Masalah Struktural yang Dapat Menyebabkan Faktor

Manusia Dalam banyak kasus, sistem organisasi dan struktur kerja dapat secara tidak sengaja menciptakan faktor manusia baru atau memperkuat yang sudah ada. Either way, ada baiknya melihat proses harian dan mingguan setiap tempat kerja untuk melihat apakah mereka secara tidak sengaja membuat segalanya lebih berbahaya bagi pekerja di ketinggian.

Misalnya, tenggat waktu yang ketat dapat mendorong karyawan untuk bekerja dengan kecepatan yang lebih cepat dari biasanya, meningkatkan kemungkinan membuat kesalahan. Demikian pula, tidak memberikan istirahat yang cukup dapat berarti pekerja lebih lelah dalam beberapa jam terakhir shift mereka.

Faktor yang lebih halus juga dapat menyebabkan masalah. Kegagalan untuk menyesuaikan diri dengan perubahan kondisi, seperti cuaca atau faktor lingkungan skala besar lainnya, dapat menyebabkan peningkatan risiko cedera.

Akhirnya, perlu dicatat bahwa beberapa kondisi organisasi tidak dapat dihindari tetapi masih dapat menimbulkan tantangan terkait faktor manusia. Keterlambatan dalam produksi atau penahanan terkait izin dapat menyebabkan frustrasi dan kebingungan di antara pekerja, dan meskipun itu mungkin bukan kesalahan perusahaan, mereka harus memastikan bahwa itu tidak mengakibatkan masalah keselamatan tambahan bagi pekerja mereka.

Pemberi kerja yang bertanggung jawab sudah memenuhi standar kepatuhan kerja di ketinggian untuk situasi kerja spesifik mereka. Sayangnya, lebih dari 120 orang terluka dan dua orang tewas setiap hari akibat jatuh. Banyak dari mereka bekerja untuk majikan yang bertanggung jawab. Jelas, lebih banyak yang perlu dilakukan untuk mengatasi meningkatnya jumlah penurunan serius di tempat kerja.

Sudah waktunya bagi setiap profesional keselamatan untuk memperhatikan dengan seksama rencana keselamatan kerja mereka di ketinggian dan bertanya pada diri sendiri, “Apakah saya melakukan cukup banyak untuk mengatasi faktor-faktor manusia yang menempatkan orang-orang saya pada risiko yang lebih besar?” Jika jawabannya tidak, maka pemeriksaan tekanan organisasi dan pelatihan tambahan untuk karyawan dan supervisor sangat penting.

7 thoughts on “Pelatihan TKPK Tingkat 1”

  1. Pingback: Pelatihan TKBT Tingkat 1 -

  2. Pingback: Pelatihan First Aid (First Aid Training) -

  3. Pingback: Pelatihan Basic Electrical -

  4. Pingback: Kegunaan First Aid pada Kecelakaan di Sekitar -

  5. Pingback: Mengenal Rambu-rambu K3 (Safety Sign) -

  6. Pingback: 7 Jenis-Jenis Kecelakaan Kerja ini Paling Sering Terjadi -

  7. Pingback: Unsafe Condition dan Unsafe Action -

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kelas Online


kpscertification.co.id-pelatihan-iso-9001-quality-management-systems

Klik pada gambar untuk mendaftar

This will close in 0 seconds